MediaMU.COM

MediaMU.COM

Portal Islam Dinamis Berkemajuan

May 21, 2024
Otomatis
Mode Gelap
Mode Terang
Breaking
Soroti Fenomena Feminisida, Tri Hastuti: 'Aisyiyah Dorong Relasi Sosial Tanpa Kekerasan UMY Kembali Gelar Kampanye Kesehatan Mental “Stop Bullying dan Kekerasan Seksual” Kolaborasi Lazismu, MPKU, dan USAID Sediakan Rumah Singgah bagi Ibu Hamil Pesan Haedar Nashir di Hari Kebangkitan Nasional: Momentum Menegakkan Kedaulatan Indonesia UMY Wakili Indonesia dalam Debat Bahasa Arab Internasional di Qatar Tidak Biasa! Milad 107 Aisyiyah Diperingati dengan Berlari Bareng Sejauh 10,7 Km Kenal Dekat dengan PRM UGM: PRM Berbasis PTN yang Pertama di Yogya Inilah Pentingnya Keberadaan Ranting untuk Dakwah Muhammadiyah PRM Berbasis PTN di Yogya ini Gelar Musyran Perdana, Siap Jalankan Kepemimpinan Pustakawan UMY Jadi Perwakilan Indonesia Pada Program STW Erasmus+ di Spanyol Milad 'Aisyiyah ke-107, PRA Prenggan Gelar Senam Bersama Haedar Nashir Apresiasi Usaha 'Aisyiyah untuk Kemanusiaan dan Perempuan Selama 107 Tahun Salmah Orbayinah: Milad ‘Aisyiyah ke-107 Komitmen Kuatkan Dakwah Kemanusiaan Semesta Anwar Abbas Bersama Moeldoko Lakukan Simulasi Alat Sadap Karet Mercu Biotech Mesra Banget! PWM dan PWNU DIY Silaturahmi dan Siap Kerja Bareng Badlul Rifa’i Jadi Khotib Sholat Jum’at Perdana di Masjid Umar bin Khottob Purwokerto Pertamina Bicarakan Energi Terbarukan Untuk Atasi Kelangkaan Energi Umat Muslim Debat Soal Fatwa Musik, Ini Kata Ketua PWPM DIY Pelatihan Paralegal oleh ‘Aisyiyah dan BPHN Tingkatkan Akses Bantuan Hukum PCIM Amerika Bergabung Dalam Gelombang Dukungan Global untuk Palestina

Muhammadiyah dan Ashoka Indonesia Menyelenggarakan Lokakarya FICI

Keterangan: Direktur Regional Ashoka SEA Nani Zulminarni menegaskan pentingnya bagi komunitas agama dan keyakinan menjadi penggerak yang utama untuk isu-isu kritikal, termasuk isu lingkungan (Doc. @ecobhinneka)

JAKARTA — Muhammadiyah tetap konsisten menyorot isu-isu terkini, terutama krisis lingkungan. Melalui program Eco Bhinneka, Muhammadiyah bekerjasama dengan Ashoka Indonesia akan menyelenggarakan Lokakarya Faith Inspired Changemaking Initiative (FICI) Indonesia Masterclass 2022, pada 26-30 Agustus 2022 mendatang.

Lokakarya ini akan mempertemukan peserta yang berasal dari berbagai organisasi keagamaan dan kepercayaan, social innovator dan tokoh-tokoh yang mempunyai minat dalam membuat gerakan pembaharuan. Para peserta akan mengikuti rangkaian masterclass berupa workshop, FGD, dan aktivitas lainnya, yang akan difasilitasi oleh para expert.

Peserta juga akan dibagi ke beberapa kelompok untuk dapat merumuskan ide yang mereka miliki ke dalam program yang berkaitan dengan usaha melestarikan lingkungan. Program-program yang dibuat oleh peserta dalam masterclass nantinya akan diimplementasikan bersama dalam periode waktu tertentu dengan dukungan langsung dari Ashoka Indonesia dan Muhammadiyah.

Lokakarya yang mengangkat tema: “Bersama Kita Menjaga Kehidupan (BIJAK) atau WISE (We Faith for Sustainable Livelihood and Environment)” ini ingin mengkolaborasikan berbagai organisasi dan komunitas berbasis keagamaan dan kepercayaan, dalam menginisiasi gerakan pembaharu sebagai upaya membangun gerakan “Everyone a Changemaker”, khususnya dalam menjawab masalah-masalah yang dihadapi manusia dan dunia seperti krisis perubahan lingkungan, krisis pangan, dan krisis energi.

Pengarah Program Eco Bhinneka Muhammadiyah, Syafiq A. Mughni mengungkapkan bahwa isu lingkungan hidup adalah permasalahan bersama, dan dalam hal ini sinergi maupun peran para tokoh agama sangat penting.

“Isu lingkungan hidup merupakan persoalan yang mesti kita hadapi bersama-sama, mengingat persoalan ini dipengaruhi gaya hidup masyarakat global dan berpotensi menimbulkan bahaya yang mengancam kehidupan kita mendatang.” ujarnya.

“Karena pada umumnya bangsa Indonesia adalah bangsa yang beragama, tentu saja peran tokoh agama sangat besar dan pengaruh tokoh agama menjadi sangat penting dalam rangka mengatasi permasalahan lingkungan. Insyaallah, sinergi dengan tokoh agama sudah berjalan lama, tapi masih perlu kita perkokoh lagi.” tambahnya.

Penyelenggaraan Lokakarya FICI Indonesia Masterclass 2022 secara khusus bertujuan untuk membangun pemahaman bersama tentang gerakan pembaharu dalam meningkatkan empati, kolaborasi, kepemimpinan dan praktik “change-making” di lingkungan komunitas keagamaan dan kepercayaan, hingga mendiskusikan peran dan merancang kerjasama dan strategi “interfaith and intergeneration” untuk memulai langkah awal gerakan pembaharu dalam mengatasi krisis lingkungan dan alam.

Direktur Regional Ashoka SEA,Nani Zulminarni, menegaskan pentingnya bagi komunitas agama dan keyakinan menjadi penggerak yang utama untuk isu-isu kritikal, termasuk isu lingkungan.

“Yang menarik dari Eco Bhinneka untuk kami di Ashoka adalah pendekatan lintas iman untuk mencari persamaan dalam gerakan dengan mengedepankan isu lingkungan. Karena apapun iman kita kalau bumi ini semakin panas kerusakan itu akan tetap dirasakan semua orang.” ungkap Nani. “Kita tahu bahwa agama-lah yang paling konsisten melakukan gerakan perubahan dan bertahan sepanjang zaman dengan kondisi apapun.” ujarnya. (*)


Sumber: Tim Eco Bhinneka Muhammadiyah & Ashoka Indonesia

Comment

Your email address will not be published

There are no comments here yet
Be the first to comment here